ASSALAMUALAIKUM..... TERIMA KASIH SUDI SINGGAH KE SINI - "BLOG TERIMALAH AKU SEDANYA AKU"... KUNJUNGAN ANDA AMAT DI HARGAI

Followers yang di kasihi..

BLOG CACATAN UMRAH SAYA

Friday, August 15, 2014

Permintaan terakhir...

Bismillah hirohmannirohim...
Dengan nama Allah yang maha pengasih lagi maha penyayang...

Dengan penuh keinsafan saya meneruskan cerita kelmarin mengenai jiran saya..
INNALILLAHHIWAINNAILLAHIROJIUN....
Daripada Allah kita datang kepadanya jua tempat kita kembali...semuga kembalinya kita di kurniakan Allah di dalam husnul khatimah...
AL FATIHAH buat aruah jiran saya Puan ju yang telah kembali ke pangkuan yang esa sewaktu azan asar berkumandang semalam di kampung halamannya sungai siput..perak...
bila telah tiba saatnya kita kembali tidak di lewatkan Allah atau di percepatkan walau sesaat itulah yang telah tertulis di Loh mahfuz Allah lebih menyayanginya..
Buat seluruh ahli keluarga redhakan pemergiaannya dengan iringan ayat-ayat suci dan doa semuga roh aruah di tempatkan bersama para solohin....

kita manusia tidak pernah akan dapat  menyingkap rahsia Allah....
kak Ju yang pukul 6.00 petang kelmarin sedang elok mengayuh basikal melalui hadapan rumah saya pulang dari kerja dengan selalu memlemparkan seyuman...telah pergi untuk selama-lamanya..
aruah yang saya pangku di ribaan untuk di bawa ke hospital...rupanya itulah khidmat terakhir yang dapat saya berikan sebagai seorang jiran....tidak kita sangka yang kita sangka sakit biasa2...rupa-rupanya aruah sedang bertarung beberapa jam saat terakhir kehidupannya..

Jam 9.00 malam aruah di kejarkan ke hospital IPOH...di sana di ketahui bahawa darah beku di otak aruah telah pecah...dan pihak hospital membenarkan di bawa pulang aruah kerana pihak hospital tidak dapat melakukan apa-apa dan menurut pengetahuan perubatan mereka peluang aruah untuk terus hidup adalah tipis...namun semuanya hanyalah asbab pada sebuah kematian...dan hakikatnya taqdir Allah saat pemergiaannya semakin hampir...

semalam di bawa dengan ambulan ke rumah keluarga di kampung Sg Siput sebaik sampai di perkarangan rumah dan ketika itu azan asar berkemudangan...Aruah pergi menghadap yang maha kuasa...
innalillahiwainnaillahirojiiun......

Telah sampai masa untuknya......
qalbu bebicara bila tiba saat untukku....
apa yang akan aku tinggalkan...apa yang akan aku bawa....
wahai putera puteriku...maafkan jika ada sebarang kejahilan dan compang camping dalam aku mendidik kalian............
Andai tiba masa saat ibu pergi....solatkan dan iringlah jenanazah ibu ke perjalanan abadi...
Jagalah aurat ibu jangan sampai terlihat kepada yang bukan mahram...
Mohonkan keampuanan kepada semua bagi pihak ibu...
Andai ada yang terhutang tolonglah menjelaskannya...
Panjatkanlah selalu doa dan sedekahkah ayat2 suci buat ibu di alam barzah...
Sesungguhnya di sana saban waktu ibu akan menanti doa2 kalian...
Hiduplah di dunia ini dengan penuh keredhaan Allah..
Jauilah segala larangannya..

Ya Allah...ya rahaman ya rahim.....
ampunkan dosa-dosa ibu ayah kami..
ampunkan dosa-dosa kami...
ya Allah tuhan yang mengasihi kami lebih dari siapa-siapa yg mengasihi kami..
ya Allah tuhan yg mencintai kami.. lebih dari siapa-siapa yg mengasihi kami..
ya Allah tuhan yang menyayangi kami.. lebih dari siapa-siapa yg mengasihi kami..
ampinilah dosa-dosa kami...
24 jam kami berbuat dosa 24 jam kau bukakan pintu taubat untuk kami..
Pengasih dan penyayangnya engkau ya Allah..

Ya Allah ramai orang-orang sekeliling kami yang meninggalkan kami tanpa bertaubat kepadamu..
masih ramai anak-anak muda, kaum keluarga kami,saudara seisalam kami ,yang leka dengan keseronokkan..
yang lalai dalam menigatimu ya Allah..
berilah hidayah kepada kami dan mereka ya Allah..
ya Allah ampunkanlah  salah dan silap kami..
ya Allah ampunkan dosa-dosa  kami..
ya Allah kalau kami mati hari ini 
kami tidak tahu apa nasib kami di akhirat...
Ya Allah campakkanlah kasih sayang ke dalam hati-hati kami..
janganlah  kami bermusuh kerana dunia..
Malu dan hinanya kami jika kami bermusuh kerana dunia...
jika  kami  bergaduh kerana wang kerana pangkat kerana kemasyuran,kerana tanah kerana kuasa
ya Allah jangan kau biarkan kami bergaduh kerana dunia...

ya Allah jangan biarkan kami...
ya Allah pimpinlah kami ..
ya berilah hidayah kepada kami ibu bapa kami ,adik beradik kami,anak-anak kami,suami-suami dan isteri-isteri kami, kaum keluarga kami,sahabat handai kami dan seluruh muslimin dan muslimat...

Ya  Allah kau rezekikanlah
kami dan ahli keluarga kami untuk syahid di jalanmu..
amin..amin ya rabbal alamin...






Wednesday, August 13, 2014

Terdetik di hati...."LIMA SEBELUM LIMA".

ASSALAMUALAIKUM...
syukur dengan izin Allah kita bertemu lagi untuk bicara kali ini...
kita masih lagi di bulan syawal...saya dengan rasa rendah hati  mengambil kesempatan memohon ampun dan maaf di atas segala khilaf dan dosa di sepanjang saya menulis blog ini..

Petang tadi sedang sibuk membancuh air untuk en suami berbuka puasa jiran sebelah datang meminta pertolongan tolong tengokkan isterinya pengsan di rumah..
Bergegas ke rumah jiran...tak belengah mengusung jiran ke dalam kereta suaminya dan menuju ke bahagian kecemasan hospital...
sesampai di sana isteri jiran terus di sorong ke bilik rawatan..
Sementra suami meletak kereta di kawasan letak kereta saya membantu membuat pemdaftaran...
Azan magrib berkumndang.saya bertanya kepada pegawai bertugas di mana surau berdekatan beliau berkata di dalam wad...
Bermakna waktu ini tak di benarkan masuk ke wad..malah pelawat di arah keluar dari wad sejak pukul 7.00 lagi..
Saya bertawakal kaki melangkah ke arah penjaga gate untuk masuk ke wad..sambil berzikir rabbi yaasir wala tuassir...
Dengan di mulakan salam dam seyuman..saya bertanya..
"Assalamualaikum kak..boleh saya tahu di mana surau"..
"Waalaikummussalam surau di wad satu.. masuklah  nak solat kan"
Alhamdulillah di permudahkan..di lembutkan hatinya tanpa banyak bersoal jawab..
Masuk ke dalam surau..ada 2 wanita dan seoarang remaja sedang bersolat..di sebabkan surau hanya muat untuk 3 orang bersolat dalam satu masa saya menunggu giliran...
Sebaik mereka selesai bersolat..saya menghulurkan salam persaudaraan...
Saya mulakan bicara... lawat saudara sakit ke....
Seorang wanita menjawab...tak tunggu suami sakit...
Mak cik yang di sebelah pun menjawab..
"Mak cik pun tunggu suami sakit juga...dah umur 60 thn ni mak cik tak boleh jalan laju2..
Mereka bertanya saya pula tunggu siapa sakit....
Saya menjawab menghantar jiran...
Sambil bersalam saya menghadiah kan mereka demgan senyuman dan doa agar suami mereka masing di permudahkan Allah kesembuhannya...
Pasti ada hikmahnya Allah pertemukan saya dengan orang2 dan kejadian hari ini...
Terdetik di hati...."LIMA SEBELUM LIMA"..
Apabila tiba saatnya mampukah saya menghadapinya dengan penuh keredhaan dari Allah swt..
BERMUHASABAH DIRI...

Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud : " Rebutlah lima perkara sebelum datangnya lima perkara. Pertama : masa sihat sebelum sakit. Kedua : masa kaya sebelum datangnya masa sempit (miskin). Ketiga : masa lapang sebelum tiba masa sibuk. Keempat masa mudamu sebelum datang masa tua dan kelima masa hidup sebelum tiba masa mati." (riwayat al-Hakim dan al-Baihaqi).

.Penjelasan:
1. Sihat sebelum sakit – Lakukan sesuatu yang berfaedah dan mendatangkan kebaikan kepada diri anda dan orang-orang disekeliling anda semasa anda masih sihat.

2. Muda sebelum tua – Waktu anda muda inilah saatnya anda berusaha mencari kemewahan disamping tidak lupa kewajiban anda kepada Maha Pencipta, kelak bila anda tua anda tidak lagi memikirkan hal duniawi.

3. Kaya sebelum miskin – Waktu anda kaya berharta itulah anda boleh menolong orang yang lebih susah daripada anda kerana sedekah yang ikhlas akan jadi bekalan anda menghadapNYA.

4. Lapang sebelum sempit – Waktu anda masih ada kelapangan inilah waktu yang paling sesuai mendalami ilmu agama untuk pedoman anda.

5. Hidup sebelum mati – Sesungguhnya sewaktu hidup semua 4 perkara di atas boleh anda lakukan. Bila anda telah tiada hanya amal soleh, sedekah jariah dan doa anak yang soleh yang mengiringi anda.

Pedoman untuk kita semua fikirkan bersama. Allah S.W.T berfirman dalam surah Al-Asr ayat 1-3 yang bermaksud : "Demi masa, sesungguhnya manusia itu dalam kerugian, kecuali mereka yang beriman dan beramal soleh. Mereka berpusu-pusu dengan kebenaran dan berpusu-pusu dengan kesabaran."






Friday, June 13, 2014

Aku menangis kau juga menangis

Bermula bicara dengan nama Allah yang maha pemurah lagi maha penyayang,..,.
Salam Jumaat...
Selamat berpuasa sunat syaaban....
Allah sengaja menduga kita di manakah kesabaran hambanya...
Aku menangis kau juga menangis namun atas sebab yang berbeza....namun menuju satu arah yang sama mengadu ke hadrat yang yang esa memohon keampunan, pertolongan,rahmat dan kasih sayangnya...

Bersabar dan teruskan berdoa kerana ianya adalah jalan2 ke syurga...
Setiap kita punya kisah dan cerita duka yang berbeza....ceritalah bagaimana takkan sama..penerimaan kita...
Hanya yang menanggung merasa pedihnya...
SABAR...TABAH..jangan larut dalam duka....ALLAH itu maha lembut...maha penyayang carilah hikmah di sebalik ujian dengan kekuatan iman..
Kerana setiap yang ALLAH kurniakan buat kita adalah terbaik darinya....
Menangislah jika tangisan itu bisa meredahkan lukamu...
Bangunlah sepertiga malam mengadulah pada yang esa...
Tapi jangan berlama2 dalam kesedihan kerana syaitan akan menghuni ruang hati yang sedang  lara...
TABAHkan hati ingat janji ALLAH dalam firmannya..."sesudah kesulitan ada kemudahan"...
Cuma kita yang tidak tahu bila....ALLAH akan menunaikan janjinya pada masa yang sesuai bagi kita...
Sabar,syukur dan redha..didik hati dan iman dengan berkata...:
Bahawa rasa bahagia,tenang,suka dan gembira itu adalah dari Allah...
Rasa sedih,duka,susah dan  kecewa itu adalah dari kelemahan diri kita kerana lupa..untuk syukur,lupa  untuk sabar dan lupa untuk redha...
Kita hambanya yang lemah..kekadang kita tewas...kekadang kita kecundangan..tetapi janganlah untuk selamanya bangkitalah kembali walau telah berkali rebah genggam kembali erat2 janji Allah...pasti ada bahagia menanti di hujungnya...
Jika tidak di dunia di akhirat sana....
Di bawah ini beberapa panduan untuk menghadapi ujian yang saya copy paste dari google..
5 TIPS AGAR JIWA TABAH MENGHADAPI UJIAN YANG MENDATANG
 1. DUNIA INI SEMENTARA, ALLAH PENENTU SEGALANYA
Sentiasa menyedari bahawa hidup di dunia ini hanya lah sementara dan permainan sahaja. Kita hidup atas dunia ini hanya sekali, jadi kita tidak boleh mensia-siakannya dengan sesuatu yang tidak bermakna.Ikhtiar yang disertai dengan niat yang sempurna itulah yang perlu ada. Perkara apapun yang terjadi, kita patut serahkan sepenuhnya kepada Allah Yang Maha Tahu agar menentukan yang terbaik buat kita. Kita harus sedar betul bahawa, yang terbaik bagi kita menurut pandangan kita, belum tentu terbaik bagi kita menurut Allah Ta’ ala. Pengetahuan kita tentang diri kita atau tentang apapun amat terbatas. Sedangkan pengetahuan Allah menyeliputi segala-galanya. Sehingga betapa pun kita sangat menginginkan sesuatu, tetapi hati kita harus kita persiapkan untuk menghadapi kenyataan yang tak sesuai dengan harapan kita. Kerana mungkin itulah yang terbaik bagi kita. Ingatlah bahawa, ALLAH itu Maha Adil lagi Bijaksana. 
2. REDHA
Realiti hidup yang terjadi pada kita, kita kena terima dengan redha dan seadanya. Itulah kenyataan dan episod hidup yang harus kita jalani. Emosional, sakit hati, tertekan, atau apa jua perkara yang membuat hati kita menjadi kecewa dan sengsara, harus kita tinggalkan. Ingatlah bahawa, samaada kita tertekan dan tidak gembira, atau kita tidak tertekan dan gembira, ia tetap begitu jadinya.Maka adalah lebih baik kita redha dan terima apa yang berlaku dengan berlapang dada dan hati yang terbuka. Perit kita telan, manis pun kita telan. Nikmatilah pahit manis itu seadanya. 
3. INGAT JANJI ALLAH
Meyakini bahawa hidup ini bagai siang dan malam yang pasti silih berganti. Tak mungkin siang terus menerus dan tak mungkin juga malam terus menerus. Pasti setiap kesenangan ada hujungnya begitulah masalah yang menimpa kita, pasti ada akhirnya. Kita harus sangat sabar menghadapinya. Ujian yang diturunkan Allah kepada kita, pasti sudah ditetapkan dengan penuh keadilan. Tak mungkin ujian yang menimpa itu, melampaui batas kemampuan kita. Kerana Allah tak pernah menzalimi hamba-hambaNya. Ingatlah bahawa, semua fikiran negatif dan emosi buruk kita hanya akan mempersulitkan dan menyengsarakan diri kita saja. Pujuklah h ati, agar kita tidak menekan diri sendiri. Hati dan fikiran kita dipujuk agar tetap tenang, tabah dan sabar. Kita harus berani menghadapi mehnah masalah ujian demi ujian. Kita tak boleh lari dari kenyataan. Kerana lari nya kita itu tak akan menyelesaikan masalah. Bahkan ia sebaliknya hanya akan menambah permasalahan.Jadi, semua yang berlaku harus kita hadapi dengan baik. Kita tak boleh menyerah mudah, kita tak boleh kalah menyerah. Pastinya segala sesuatu itu ada akhirnya. Begitu jualah permasalahan yang kita hadapi. Seberat manapun ujian Allah pada kita, yakinlah dengan janji Allah Ta’ ala : “Fa innama’al usri yusran, inna ma’al usri yusran”. Maka sesungguhnya bersama kesulitan itu pasti ada kemudahan, dan bersama kesulitan itu pasti ada kemudahan. Janji Allah itu pasti benar. Kerana itu, apalah guna kita menekan diri.
4. PASTI ADA HIKMAH
Semua apa yang terjadi, samaada baik atau buruk, terjadi adalah dengan izin dan kehendak Allah Ta’ ala. Dan pastinya Allah tak mungkin berbuat sesuatu dengan sia-sia.Setiap sesuatu perkara itu, pasti ada hikmah disebaliknya. Sepahit mana pun derita yang kita tanggung, pasti ada kebaikan yang terkandung di dalamnya jika kita terima dan hadapi dengan sabar dan redha. Cuba kita renung dan fikirkan, kenapa Allah mentakdirkan semua ini menimpa kita. Setidak-tidaknya ia adalah sebagai peringatan atas dosa-dosa dan kelalaian yang kita telah lakukan. Atau mungkin Allah mahu naikkan darjat dan kedudukan kita di sisi Nya.Mungkin agak sukar untuk kita sedar kesilapan dan kesalahan yang telah kita lakukan. Namun, iktibar dari setiap ujian yang menimpa sebenarnya mencerminkan amalan dan tingkah laku yang kita lakukan. Tak usah takut atau bimbang menerima kekurangan dan kesilapan yang kita telah lakukan. Yang penting, kita mesti berazam sungguh-sungguh untuk memperbaiki kelemahan yang ada. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun dan Maha Penerima Taubat. Muhasabahlah diri, bertaubat atas dosa dan mohonlah hidayah dan kekuatan daripadaNya.
 5. ALLAH SAJA PENOLONG KITA
Kita wajib meyakini bahawa, walau seluruh manusia, jin dan semua makhluk atas dunia ini bergabung untuk menolong kita sekalipun, ketetapan Allah tetap akan berlaku. Semua usaha pasti tidak akan membuahkan hasil tanpa izin Allah Ta’ala. Hati kita mesti bulat yakin sepenuhnya bahwa hanya Allah lah satu-satunya yang dapat menolong dan memberi jalan keluar terbaik daripada sebarang perkara yang terjadi. Allah Maha Berkuasa atas segala-galanya. Dialah pemilik dan penguasa segala sesuatu. Dialah yang mengatur segala-galanya.Maka, kita harus bermunajat dan berusaha menagih simpati daripadaNya agar menolong kita. Mengadu dan dekatilah Allah dengan membuat amalan yang disukaiNya. Pohonlah hidayah, kekuatan dan pertolongan daripadaNya. Bebaskan hati dan diri kita daripada mengharap pada makhluk dan selain daripada Allah. Tagih dan pintalah pertolongan dengan sabar dan solat. Ingatlah firman Allah Ta’ ala yang bermaksud “ Barang siapa bertakwal kepada Allah, nescaya akan diberi jalan keluar dari setiap urusannya dan diberi rezeki dari arah yang tak disangka-sangka, dan barang siapa yang bertawakal kepada Allah nescaya akan dicukupi segala keperluannya.”(QS [65] : 2-3) Akhir kata, aku doakan semoga dikau tabah menghadapi dugaan dan ujian hidup yang sementara ini. Jaga lah hubungan dengan Allah. Buatlah segala apa yang diperintahkanNya. Dan tinggalkanlah semua laranganNya. Semoga dikau beroleh petunjuk dan diberi kekuatan oleh Allah dalam mengharungi hari-hari mendatang. All the best! Kepada semua pembaca , saya juga mendoakan agar anda semua diberkati dan dirahmati oleh Allah Ta’ala. Semoga hidup kita aman bahagia dan ceria selalu.

Wednesday, May 14, 2014

Hati tua Di Pinggiran...

Hati Tua sangat Lembut..
Mudah tercalar Mudah terluka..
 Jangan sekali tega-teganya..
mempamir benci...
melepas kata..
menunjuk tingkah...

Hati tua...
Ibarat...menumpang di pinggiran..
Puas di jaga..
selalu tergelincir jua..
tumpahnya air mata
bukanlah di paksa...
mungkin kerana sepanjang usia di korbankan buat semua..

Hati tua terluka lagi...
sesekali dia meratapi..."sampainya Hati"
Namun cepat-cepat sedarlah Hati..
siapakah engkau menolak takdir..

Hati tua...
berbisik kembali...
mengadulah ke hadrat-Nya..
rawatlah lukamu dengan zikrullah...
sembuhkan dia dengan berserah pada Allah..
kerana biar di takdirkan keseorangan di dunia ini...
Allah tetap berada di sisi..
Tenanglah meniti hari sehingga saat kepergiaanmu..

Nukilan : NOR AZLINA HJ HASHIM





There was an error in this gadget
SABDA RASULULLAH SAW "JIKA KAMU ADA PERASAAN DENGKI,MAKA SEGERALAH BERISTIGFAR DAN JIKA KAMU BERBURUK SANGKA PADA SESEORANG MAKA JANGANLAH KAMU SELIDIKI ATAU MENGINTIP-NGITIP."