aleya...aleya..

Perkongsian rasa...
Sebenarnya saya paling risau tentang aleya sejak dari mula sekolah tadika...
Aleya seorang kanak2 yang agak manja, ulat buku (kemana sahaja bawa buku ) dan tidak berapa pandai bergaul kerana kebanyakan masanya di habiskan di rumah bersama saya..

Dia bila dapat seorang kawan baik dia akan luangkan banyak masa dengan rakannya itu...
Teringat semasa tahun satu aleya mengadu tiada kawan keluar rehat seorang2..saya sebagai ibu turut merasa kesedihannya..sehinggakan sewaktu menunaikan umrah saya memohon doa kehadrat illahi agar aleya beroleh seorang sahabat dan memohon agar aleya menjadi insan yang mendiri...
Alhamdulilah semasa berada di tahun dua dia mendapat seorang sahabat yang sangat baik..dan sentiasa setia menemani dia..

Hari ini aleya balik dari sekolah dengan esak tangis...memberitahu kawan baik dia tiba2 sudah tak rapat dengan dia..sudah tidak jalan balik sama-sama..aleya tak ada kawan aleya jalan seorang2 je..
Terus dia masuk bilik menangis....saya mula bimbang kembali...takut menganggu emosi dia...
Memikirkan kata-kata yang sesuai untuk merawat luka hatinya...

"Adik ..jangan sedih...mungkin sehari dua je kut aina tak rapat dengan adik..cuba tanya aina adik ada buat salah tak dengan dia kalau ada adik minta maaf", adik kawan le macam biasa..
Aleya menjawab semula..
"Adik mana ada buat salah apa sejak hari pertama sekolah..aina tiba2 jadi macam tu.."

"Tak pe adik sabar yea nanti dia kawan le balik dengan adik..adik jangan lupa tegur dia..dan dalam solat jangan lupa berdoa agar Allah bagi adik rakan yang baik tak kira siapa..insyaAllah..doa adik akan di maqbulkan..
Nanti ibu pun doakan untuk adik...
Allah sayang adik..mana tahu Allah nak beri adik kawan yang ramai lagi...dan adik akan dapat lagi ramai kawan baik...sudah tak mahu sedih..sedih..

Dia mengangguk2kan kepala...
Dan berkata..
"Ok ibu kan selalu kata kalau ada apa2 masaalah senyum je tarik nafas...istigfar dan selawat banyak2...insyaAllah masaalah akan dapat di selesaikan dan hati kita akan tenang...."
Sambil matanya mengerling buku tulisan syed alwi yang saya baca dulu...
Keletahnya buat saya tersenyum pula..
bagi saya pertama kali rasa pengalaman anak perempuan...lembut hatinya..
Semasa abang2 dia dulu...tak ada pula perkara sebergini...



Tersenyum sendiri bila teringat kata2 aleya tadi "ok mama..apapun masaalah insyaAllah ia pasti akan berlalu...senyumlah..dia ikut kata2 yg saya baca pada buku tulisab syed alwi alatas

Comments

Popular posts from this blog

cacatan (episod akhir ) Umrah dan ziarah..

Jumaat Terakhir

Kenduri Tahlil,doa selamat dan kesyukuran..